Alas Kaki Dulu dan Sekarang

Diposting oleh
Date : Rabu, 12 April 2017

Entah kenapa sejak punya anak saya lebih selektif dalam membeli alas kaki. Padahal kalau dulu saya beli sepatu atau sandal model apa saja gak masalah. Sekarang gak bisa lagi seperti itu. Saya lebih memilih alas kaki yang mudah dipakai. Tanpa harus diikat terlebih dahulu, seenggaknya mudah dipakai saat terburu-buru. Sekarang saya lebih memilih memakai sandal jepit dari pada sandal slop. Karena sandal slop ini mudah sekali terlepas apalagi ketika harus jalan buru-buru mengejar si gembil, haha. Bebeda dengan sandal jepit yang masih bisa dijepit ketika harus berlari sehingga gak mudah lepas dari kaki.

Memang menikah itu merubah banyak hal, bahkan hal sepele kayak gini jadi kepikiran. Sampai saat ini saya jarang sekali pakai flat shoes. Padahal dulu suka banget pake sepatu model gini. Ya, itu alasannya tadi, alas kaki macam ini rentan lepas ketika dipakai berlari. Duh padahal bukan atlet lari ya tapi mikirin alas kaki buat lari segala, wakaka.

Alas Kaki Saat Masih Lajang

Saat masih lajang, segala macam alas kaki sudah pernah saya coba, cuma belum pernah pakai sepatu boots aja sih. Selain gak pede, sepatu boots wanita murah biasanya punya model yang biasa aja. Dan gak pede juga sih mau pakenya. Mau kemana coba pake sepatu boots, apalagi iklim di Indonesia ini gerah (emang ada iklim gerah, wakaka). Jadi gak punya alasan kuat untuk beli sepatu boots. Meski kalau lihat orang-orang di luar negri pakai boots kok keren banget.

Dulu saya suka sekali beli flat shoes dengan model lucu-lucu, mulai dari yang murah hingga yang mahal. Pernah saya punya wedges yang tingginya cuma empat centi aja. Memang sih bagus dipakai tapi lama-lama gak nyaman dengan hak tingginya. Padahal model wedges loh masih aja gak nyaman. Hingga akhirnya saya pensiunkan wedges saya itu dan cari model flat shoes aja. Karena memang flat shoes itu paling enak dipakai ke mana aja saat itu.

Alas Kaki Setelah Menikah

Awal-awal pernikahan masih seperti perempuan lajang lainnya. Suka pakai flat shoes yang model peep toe, yang agak terbuka sedikit bagian depannya. Tapi setelah hamil tua sepatu itu gak muat lagi karena kaki saya bengkak. Ukuran sepatu yang tadinya 38 jadi 39 saat hamil. Akhirnya saya memilih memakai sandal jepit saja. Itu pun punggung kaki saya sering nyangkut di bagian tali penjepitnya.

Memang bengkak bikin saya agak kesulitan memakai alas kaki. Jadi saat itu saya gak pernah lagi beli flat shoes. Sampai setelah saya melahirkan dan tubuh mulai kurusan dari saat hamil, saya mulai cari flat shoes lagi.

Flat shoes yang pernah saya beli dan gak sengaja ternyata senada dengan dompet HPO saya, hihi.


Saat itu flat shoes berbahan jelly atau plastik lentur memang sedang ngetrend banget. Saya juga tertarik dengan model sepatu jelly ini. Apalagi saat jalan-jalan ke mall di Purwokerto nemu sepatu jelly bagus dengan harga yang terjangkau. Langsung deh beli. Tapi sayang sekali hingga saat itu sepatu itu jarang dipakai. Karena ternyata flat shoes yang saya beli ini galau, haha. Ukuran 38 rasanya sempit banget, sedangkan ukuran 39 agak pas tapi masih agak longgar jadi ketika berjalan terkadang sering lepas. Udah gitu saya sering pergi bersama Aisyah jadi saya sering cari aman untuk pakai sandal jepit ketimbang flat shoes.


Kalau kamu ada perubahan gak saat memilih alas kaki setelah menikah dan sebelum menikah?

1 komentar:

  1. Ketika masih lajang saya masih suka nyoba high heel. Tapi kalau sekarang2 ini lebih suka yang flat. Lebih nyaman saja. Kecuali kalau kondangan.

    BalasHapus

© 2013 Velanco
Design by Enny Law - Powered by Blogger